MEMELIHARA PIKIRAN

MEMELIHARA PIKIRAN

Renungan Harian

Baca : Filipi 4:1-9

4:1 Karena itu, saudara-saudara yang kukasihi dan yang kurindukan, sukacitaku dan mahkotaku, berdirilah juga dengan teguh dalam Tuhan, hai saudara-saudaraku yang kekasih!

4:2 Euodia kunasihati dan Sintikhe kunasihati, supaya sehati sepikir dalam Tuhan.

4:3 Bahkan, kuminta kepadamu juga, Sunsugos, temanku yang setia: tolonglah mereka. Karena mereka telah berjuang dengan aku dalam pekabaran Injil, bersama-sama dengan Klemens dan kawan-kawanku sekerja yang lain, yang nama-namanya tercantum dalam kitab kehidupan.

4:4 Bersukacitalah senantiasa dalam Tuhan! Sekali lagi kukatakan: Bersukacitalah!

4:5 Hendaklah kebaikan hatimu diketahui semua orang. Tuhan sudah dekat!

4:6 Janganlah hendaknya kamu kuatir tentang apapun juga, tetapi nyatakanlah dalam segala hal keinginanmu kepada Allah dalam doa dan permohonan dengan ucapan syukur.

4:7 Damai sejahtera Allah, yang melampaui segala akal, akan memelihara hati dan pikiranmu dalam Kristus Yesus.

4:8 Jadi akhirnya, saudara-saudara, semua yang benar, semua yang mulia, semua yang adil, semua yang suci, semua yang manis, semua yang sedap didengar, semua yang disebut kebajikan dan patut dipuji, pikirkanlah semuanya itu.

4:9 Dan apa yang telah kamu pelajari dan apa yang telah kamu terima, dan apa yang telah kamu dengar dan apa yang telah kamu lihat padaku, lakukanlah itu. Maka Allah sumber damai sejahtera akan menyertai kamu.

Jadi, akhirnya, Saudara-saudara, semua yang benar, semua yang mulia, semua yang adil, semua yang suci, semua yang manis, semua yang sedap didengar, semua yang disebut kebajikan dan patut dipuji, pikirkanlah semuanya itu. (Filipi 4:8)

Aktivitas apa yang paling sering kita lakukan? Pernahkah kita menyadari bahwa kita menghabiskan sebagian besar waktu kita untuk berpikir? Dari berpikir, lahir tindakan nyata sebagai buah dari pikiran. Sebagai contoh, jika kita banyak memikirkan seseorang yang kita kasihi, maka kita berusaha untuk menyenangkannya melalui ucapan dan tindakan kita. Sebaliknya, kebencian yang tersembunyi dalam pikiran akan melahirkan sikap dan perkataan yang kurang menyenangkan.

Dalam suratnya kepada jemaat di Filipi, Paulus mengingatkan orang percaya agar senantiasa bersukacita, berbuat baik, tidak khawatir akan segala hal, dan bertekun dalam doa. Semua ini akan mendatangkan damai sejahtera di hati manusia. Namun untuk mendapatkan berkat tersebut, kita harus menuntun pikiran kita. Sebab tanpa kendali, pikiran kita sering membawa kita ke hal-hal yang tidak sesuai dengan kehendak Tuhan. Seperti anak panah yang selalu memiliki sasaran, demikianlah selayaknya kita memiliki arah saat berpikir.

Hari ini kita diingatkan untuk memegang kendali atas pikiran kita. Kendali tersebut adalah firman Tuhan. Mengarahkan pikiran kita sesuai kebenaran Tuhan akan membimbing cara pikir kita. Terlebih sebagai warga sorgawi yang ditempatkan di dunia ini untuk sementara waktu, kita diharapkan memikirkan hal-hal sorgawi (Kol. 3:1-10). Marilah kita memohon Roh Kudus agar senantiasa memperbaharui dan menuntun pikiran kita.

—Sumber : RenunganHarian
—Gambar : intisarionline

PIKIRAN YANG DIPIMPIN OLEH KEBENARAN TUHAN
AKAN MEMBAWA HIDUP KE DALAM DAMAI SEJAHTERA

share

Comments

  1. Awal yg bagus semoga kedepan bisa lebih ditingkatkan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *